UE dapat memaksa Apple untuk mengizinkan pemuatan samping aplikasi

Apple telah berada di air panas di seluruh dunia untuk sementara waktu sekarang, mengenai praktik monopolinya di App Store (bahkan belum lagi seluruh gerakan hak untuk memperbaiki ).
Ketidakmampuan pengembang seluler untuk menawarkan aplikasi iOS di mana pun di luar App Store resmi telah menjadi masalah lama dan menyebabkan banyak gugatan sejauh ini. Sekarang, Reuters  melaporkan Apple telah menerima peringatan khusus oleh Margrethe Vestager, yang merupakan Kepala Teknologi dan Wakil Presiden Eksekutif Komisi Eropa. 
Vestager menuduh Apple “menggunakan masalah privasi dan keamanan untuk menangkis persaingan di App Store-nya,” yang merupakan alasan pendorong perusahaan mengutip untuk memaksa semua pengembang untuk mempublikasikan melalui App Store, di mana Apple dapat menyetujui atau menolaknya, dan memungut biaya komisi 30% dari satu dan semua ( Apple sejak itu sedikit melonggarkan dalam hal itu, untuk kreditnya).
Baca berita lainnya di Gadget IDN [https://www.gadgetidn.com]
Terlepas dari peringatan resmi kepada Apple Jumat lalu, sejak 2020, Vestager juga telah berupaya menerapkan Digital Markets Act (DMA) baru, yang merupakan seperangkat aturan yang dimaksudkan untuk memaksa Apple mengizinkan pemuatan samping aplikasi dari luar Apple. App Store asli ke perangkat iOS, baik itu dari toko aplikasi eksternal atau diunduh langsung dari web.
Sementara Tim Cook menolak gagasan tersebut pada pidato publik pada bulan Juni, mengatakan bahwa ini akan menghancurkan privasi dan keamanan ekosistem iPhone, Vestager setuju tentang pentingnya keamanan tetapi mengklaim bahwa argumen tersebut tidak selalu relevan.
Proposal Vestager terbuka untuk berubah, dan harus melalui beberapa negara Uni Eropa dan anggota parlemen untuk diselesaikan, dan membiarkan Apple terikat secara hukum untuk mengizinkan aplikasi di luar App Store di negara-negara di Uni Eropa.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *