Branding Bisnis Kecil

Setiap upaya branding bisnis kecil berkisar pada citra merek. Jadi, bagaimana Anda mulai membuat gambar Anda? Nah, tanyakan pada diri Anda, “Ketika saya menyebutkan nama merek saya, gambaran apa yang saya inginkan ada di benak pelanggan saya?”

Mulailah dengan produk / layanan Anda. branding Anda harus memahami produk Anda dan apa manfaat utamanya.

Kemudian kedua, lihat pelanggan Anda dan lihat apa yang menjadi keinginan dan keinginan utama mereka dan lihat di mana kesesuaian dengan manfaat produk Anda.

Misalnya, Hertz mendahului “kecepatan”, yaitu tidak ada orang lain yang mengaitkan kecepatan dengan persewaan mobil sebelumnya. Penting bagi penyewa mobil, bagi penyewa mobil bisnis yaitu, keluar masuk bandara dengan cepat, kemudian memiliki manfaat itu dalam pikiran Anda dan memiliki persepsi bahwa jika saya menyewa dari Hertz saya akan mendapatkan mobil saya lebih cepat daripada jika Saya menyewa dari Avis menciptakan lebih banyak bisnis untuk Hertz.

Hal ketiga adalah melacak pesaing Anda. Kebanyakan bisnis kecil tidak melakukan itu. Anda harus mengetahui setiap hal yang dilakukan setiap pesaing langsung setiap hari dalam bisnis yang Anda geluti. Jika pesaing Anda mulai menjalankan kesepakatan dua-untuk-satu dan Anda tidak menyadarinya dan Anda tidak bertindak, itu bisa sangat merugikan bisnis Anda.

Kebanyakan merek hanya berdiri untuk satu keuntungan utama pada satu waktu. Orang tidak membawa banyak manfaat tentang sebuah merek di kepala mereka. Tentukan untuk apa merek Anda berdiri.

Ketika orang menganggap Anda sebagai terapis pijat atau ahli gizi, gambaran apa yang Anda inginkan dalam pikiran mereka dan pernyataan top-of-mind apa yang Anda ingin mereka ucapkan ketika mereka memikirkan perusahaan Anda?

Katakan, “Apa yang dapat saya miliki, dalam ceruk / kategori saya, apa yang dapat saya lakukan preemptive yang akan membuat merek saya tampak unik dalam ceruk / kategori saya?

Coba dan miliki keuntungan pelanggan dengan terlebih dahulu. Dengan kata lain, jika Anda mengkomunikasikan dengan baik bahwa merek Anda adalah singkatan dari “Supercallifragilisticexpialidocious”, pesaing Anda akan sangat bodoh untuk datang dan mencoba menduplikasi itu.

Saya akan memberi Anda contoh: kopi beku-kering ditemukan oleh General Foods. Maxim, merek pertama mereka (merek produk) merupakan terobosan dalam kopi instan, dan seluruh positioning / USP mereka adalah “rasanya seperti kopi bubuk segar”.

Mereka diluncurkan dengan sangat sukses dengan positioning / keuntungan pelanggan itu dan menjadikan Maxim sebagai merek utama. Kemudian Nestle datang dan meluncurkan produk bernama Taster’s Choice dan benar-benar meniru pemosisian merek Maxim. Kemudian, Maxim membuat kesalahan dengan menjauh dari pemosisiannya dan meninggalkan Taster’s Choice untuk memilikinya.

Taster’s Choice mengambil alih mereka dan sampai hari ini memiliki kategori tersebut. Maxim adalah merek kecil, namun, mereka memelopori dan memiliki pangsa pasar 60% yang semula.

Pilihan lain adalah untuk mendahului “keuntungan pelanggan yang dipinjam”. Yang saya maksud dengan “meminjam” bukan keuntungan yang diperoleh dari produk / perusahaan Anda secara langsung, tetapi manfaat yang diperoleh dari seseorang atau sesuatu yang lain. Misalnya, Mars mungkin adalah perusahaan cokelat terbesar di dunia, tetapi mereka juga merupakan perusahaan makanan besar. Mereka membuat nasi Paman Ben, mereka membuat Mayo, Suzie Wong, mereka membuat berbagai macam produk makanan.

Mereka juga salah satu perusahaan makanan hewan terbesar di dunia. Mars membuat kampanye untuk merek bernama Pedigree dan posisinya adalah “peternak terbaik merekomendasikannya”.

Mereka meluncurkannya di seluruh dunia dengan membeli perusahaan makanan hewan dan menempatkan kampanye itu di atas apa pun produknya. Dan itu berhasil setiap saat.

 

 

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *